Ingat, Ini Bahayanya Jika Tekanan Angin Ban Kurang

0
1476
Pastikan tingkat tekanan angin ban mobil sesuai standar yang direkomendasikan pabrikan - dok.Barum

Tangerang, Mobilitas – Ban merupakan satu-satunya komponen mobil yang langsung bersentuhan dengan permukaan lintasan atau jalan, sehingga tingkat kenyamanan dan keamanan berkendara juga tergantung pada kondisi komponen tersebut.

Selain faktor kondisi profil ban (tingkat kedalaman ukiran di telapak ), kenyamanan maupun keamanan yang disokong ban saat berkendara adalah tingkat tekanan anginnya.

“Terutama jika tekanan angin ban yang kurang dari stnadr tingkat tekanan angin yang ditetapkan oleh pabrikan. Tentu kita sudah sering mendengar berita mobil kecelakaan di jalan (terutama di jalan tol) saat melaju kencang karena ban yang pecah,” ungkap Mekanik Senior OtoMekanika, Cikokol, Tangerang,Ahmad Rosadi, saat ditemui Mobilitas, Senin (23/8/2021).

Memastikan tingkat ukiran telapak ban mobil – dok.Boardwalk Acura

Kurangnya tekanan angina ban juga berdampak pada kenyamanan berkendara, sebab angin yang kurang menjadikan ban kempis sehingga permukaan ban melebar karena beban dari mobil dan penumpang plus barang yang disangganya.

“Laju mobil terasa berat, dan bahkan dalam kondisi tertentu mobil sulit dikendalikan. Ban pun sangat rawan pecah akibat gesekan dengan permukaan jalan,” jelas Rosadi.

Tetapi dampak dari tekanan angin ban yang kurang itu adalah konsumsi bahan bakar kendaraan yang lebih boros. Tekanan ban yang kurang 10% dari takaran standar pabrikan, akan mempercepat ban aus hingga 10% pula.

Ilustrasi, ban mobil – dok.Istimewa via Auto Repair Profit System

“Sementara, fakta yang ada selama ini menunjukkan, tenaga yang dihasilkan mesin untuk memutarkan roda akan lebih besar ketika ban kempis, akibatnya konsumsi bahan bakar kendaraan lebih boros,” tandas Rosadi.

Oleh karena itu dia menyarankan agar pemilik atau pengguna kendaraan secara rutin mengecek kondsi tekanan angin ban. Caranya:

Pertama, periksa tekanan angin ban secara rutin setidaknya seminggu sekali. Periksa dengan alat khusus pemonitor tekanan angin ban. Jika tidak memilikinya, usahakan ke tukang isi angin ban yang memiliki peranti seperti itu.

Kedua, usahakan tekanan angin ban sesuai atau pas dengan tingkat tekanan yang direkomedasikan pabrikan mobil. Ukuran tekanan angin ban umumnya diinformasikan melalui sticker yang ditempel di pilar B atau bagian kanan dimana posisi pengemudi berada.

Mengukur tekanan angin ban – dok.Istimewa

Ketiga, ingat tekanan angin yang melebihi standar yang ditetapkan memang lebih baik daripada kurang. Namun ini juga memiliki kekurangan yakni pengendalian mobil (atau bantingan setir mobil) jadi keras.

“Selain itu dengan ban yang betekanan lebih menjadikan permukaan ban yang bersentuhan dengan permukaan jalan hanya bagian tengah. Sehingga bagian ini cepat aus,” imbuh Rosadi. (Vto/Aa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here